Gambar xxx malaiysia 100 free sex chat with dominent girls

Posted by / 19-Nov-2017 05:39

OK kali ini saya mahu tulis cerita yang agak santai, kali ini mengenai blog pertahanan dari jiran tertangga iaitu analisismiliter. Saya kira blog ini merupakan sebuah blog yang sangat menarik kerana itu saya memberi review, sesuatu yang sangat-sangat jarang saya lakukan walaupun sebenarnya ada rancangan untuk membuat sambungan (link) terhadap banyak blog pertahanan terutama dari Malaysia yang saya kira sangat bagus malah lebih baik dari blog saya. Cuma masa tidak mengizinkan, tambahan saya tidak berapa pandai melakukan tugas-tugas teknikal terhadap blog saya kecuali berharap pada rakan saya, ondscene atau kak kujie (kujie2.com) yang merupakan administrator kepada blog saya.Kak kujie ini tempohari keluar dalam suratkhabar Sinar Harian sebagai antara blogger yang paling berjaya. Saya sangat berharap jika pengunjung dari Malaysia yang membaca dan membuat surfing pada blog-blog Indonesia agar tidak meninggalkan kesan yang negatif seperti kata-kata penghinaan dan merendah-rendahkan kemampuan ketenteraan negara jiran. Kecuali melalui perbincangan yang sihat, ya…mungkin ada yang mahu menunjukkan Malaysia ini lebih hebat tetapi sila gunakan bahasa yang sopan. Sebagai orang Islam, kita janganlah terpengaruh dari membenci tetangga kita, memang saya akui ada dakyah dan permainan secara halus untuk membuatkan Malaysia dan Indonesia itu bertelagah tetapi Tuhan kurniakan kita akal, agar kita tahu membezakan. Saya sendiri dihina dan diperkecilkan dalam forum-forum Indonesia, tetapi saya mengambil pendekatan untuk menjadi positif, saya fikir, hehehe, secara tidak langsung, nama saya juga menjadi terkenal. Kadang-kadang mahu membalas tetapi kalau saya balas, kesan sebenarnya panjang, kerana sebenarnya, percayalah, saya sangat-sangat mengetahui soal militari (Insya Allah, tidak ada niat bangga diri kerana ada orang yang lebih pandai).Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu.Setelah membaikpulih anak patung Ain,aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku.“Biar Makcik Yah tidurkan Ain dulu,lepas tu boleh la kita sambung lagi...!!!Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur,aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun. Setelah selesai kerja-kerja di dapur, Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV di ruang TV pada lebih kurang pukul malam hari Isnin . Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek.Inilah kali pertama aku melihat kedua-dua tetek Makcik Yah aku dari jarak dekat. Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam.“Agaknya la tu,lagipun Ain dah besar,dah kurang menetek dah...!!!Jadi untuk bertekak dengan mereka yang tidak tahu, ia hanya membuang masa saya sahaja. Lagipun soal yang dipertikai dan dihina itu kadang-kadang tidak ada kena mengena dengan isi pokok. Berbalik kepada soal blog analisismiliter, penulisnya telah memberikan jawapan yang berhubung kepada artikel KFX saya, yang ramai orang Indonesia menuduh saya telah menghina mereka, sedangkan sebenarnya, saya menghina diri kita semua, kerana masih terkial-kial dalam industri pertahanan sedangkan negara jiran sudah jauh meninggalkan kita. Ada beberapa analisis bersifat teknikal yang menunjukkan saya memperkecilkan kemampuan KFX iaitu menyamai atau tidak kurang dengan apa yang dimiliki oleh F-16 (dari versi terbaru) tetapi itu cuma hal teknikal yang saya kira tidak penting. Tetapi jika dianalisa dari soal strategiknya pula, pembelian dan kesanggupan Indonesia untuk melabur berbilion dollar adalah untuk mendapatkan teknologi membuat jet fighter. Anda semua pasti setuju bahawa KFX tidak akan jadi “front line fighter” Indonesia sebagaimana jet pejuang rekaan Taiwan, Ching Kuo (ada kawan-kawan dalam ruang komen dan forumer Indonesia pun sudah maklumkan akan fakta ini). Jepun juga ada membangunkan jet sendiri seperti Mitsubishi F1 dan F2, tetapi sama seperti Taiwan, pesawat mereka tidak menjadi Front Line jet fighter. Kita memerlukan lebih banyak blog dan forum Indonesia yang tidak terpengaruh dengan anasir-anasir politik dan nasionalisme yang keterlaluan kerana kita di Malaysia sendiri terkeliru, berita apa yang benar dari Indonesia? Ada yang membuat kenyataan Indonesia akan membeli 200 Sukhoi, ada yang bercakap seolah-olah Indonesia sudah membeli Apache dan ada yang berhujah seperti kereta kebal Leopard itu sudah pun memasuki inventori Tentera Nasional Indonesia (TNI) tetapi sehingga sekarang, Letter of Awardnya (LOA) masih belum dirasmikan. Diharap blogger Indonesia akan membuat pencerahan tentang pembelian yang “comfirm” untuk republik itu. Apa pun, pembelian peralatan militari Indonesia sudah pasti sesuai untuk keadaan republik itu, jadi amat tidak adil untuk kita membandingkan dengan perkembangan militari kita. Susah Malaysia ini, tekanan luar banyak dan apalah nasib negara ku yang sentiasa dihimpit oleh banyak musuh walaupun pada atas kertas, mereka ini dilihat mempunyai hubungan diplomatik yang sangat baik dengan negara.INDUSTRI PERTAHANAN MALAYSIA-REALITINYA Ini hanya pendapat peribadi sahaja, saya yakin ramai yang boleh memberi pendapart yang lebih baik sama ada untuk menyokong atau menolak pendapat penulis. Ramai yang mendesak mengapa Malaysia tidak maju dalam industri pertahanan, mengapa Malaysia tidak membuat jet pejuang, mengapa Malaysia tidak membuat senapang sendiri???? Pokok pangkalnya saudara pembaca – adalah wang dan soal strategik, pelaburan mana yang lebih strategik dan menguntungkan dari segi jangka panjang? Sekarang cuba fikir, tahap manakah industri penerbangan kita? Bukanlah mahu merendahkan industri pertahanan negara sendiri tetapi untuk membuat bom pesawat pun kita tidak mampu. Perkara ini saya sudah sahkan sendiri dari SME Ordnance, bom pesawat yang digunakan oleh Tentera Udara Di Raja Malaysia (TUDM) dibeli dari luar negara. Untuk membuat bom pesawat, walaupun nampak mudah tetapi sebenarnya memerlukan teknologi yang agak tinggi, campuran besinya dan mesin-mesin untuk membuat bom ini juga memerlukan modal sekurang-kurangnya RM20 juta. Adakah SME mampu mengeluarkan modal setinggi ini dan adakah SME mempunyai kesenian atau pakar untuk menilai campuran besi yang bakal digunakan? Kita juga tidak membuat peluru-peluru kereta kebal, pada peringkat awal dahulu, ada yang dibeli dari Pakistan, ada juga yang dibeli dari Bosnia Herzegovina tetapi saya tidak tahu pada hari ini, mungkin SME sudah pun mengeluarkan peluru-peluru kereta kebal sendiri. Sudah tentu tidak adil untuk kerajaan memberi sejumlah wang yang sangat besar sebagai suntikan modal kepada SME kerana ini pasti akan menimbulkan pelbagai ragam politik. Kita semua masih tidak lupa apabila kerajaan cuba membantu PSC Naval Dockyard membangunkan industri kapal perang melalui enam buah kapal New Generation Patrol Vessel, akhirnya berlaku kepincangan, habis duit kerajaan dihanguskan oleh pihak pengurusan limbungan kapal itu sehingga membantutkan perkembangan Tentera Laut Di Raja Malaysia (TLDM) sendiri. Lebih malang apabila TLDM sebagai pelanggan tidak dapat membuat tuntutan ganti rugi kepada GNG Naval Group dari Jerman kerana perjanjian yang wujud pada ketika itu hanyalah diantara PSC dengan GNG. Tak akanlah kerajaan hendak mendapatkan tuntutan ganti rugi dari PSC, sedangkan syarikat itu diambang kebangkrapan, buang masa sahaja, bukan ada duit pun nak bayar. Jadi siapa kata kerajaan tidak membantu industri pertahanan tempatan? Bila dibantu, jadi perkara lain, orang gelap mata…akhirnya kerajaan Malaysia mendapat nama buruk dan dicaci oleh rakyat sendiri. Orang kalau hendak mengutuk dan mengkritik memanglah mudah. Inilah realiti dunia sekarang, berpura sahabat dan kemudian menekan dalam diam. Ok Orang memberi alasan bahawa Singapura sebuah negara kecil tetapi mampu membangunkan industri pertahanan senjata mereka sendiri. Sekarang kita lihat pula, bajet pertahanan Singapura sudah tentu jumlahnya berganda-ganda dari Malaysia, setahun dianggarkan US20 ke 40 bilion dollar, bajet Singapura untuk tahun 2011/2012 sahaja mencecah RM20 bilion, ini satu jumlah yang sangat tinggi berbanding Malaysia dengan bajet hanya RM9 ke 11 bilion pada 2011/2012. Setakat Malaysia beli 18 pesawat Mig atau Sukhoi, apa sangatlah yang boleh ditawarkan oleh syarikat pengeluar terutama melalui perjanjian Transfer of Technology (TOT). Cuba kalau bajet pertahanan Malaysia tinggi, sekali beli jet pejuang, mencecah jumlah 40-60 buah, sudah tentu nilai TOTnya juga tinggi. Kita tidak payah cerita pasal nak buat jet pejuang buatan Malaysia, sekarang ini kalau SME buat bom atau peluru berpandu, setahun TUDM hendak beli berapa? Kalau setahun TUDM beli setakat 8 ke 10 buah bom atau misil dari SME, sudah tentu tidak balik modal, nak beli banyak-banyak pun buat buat apa, semua bom dan misil ada tarikh luput dan jadual servis yang sangat ketat. Dasar negara yang berpolisikan pertahanan akan memiminumkan soal penyimpanan senjata misalnya, pembelian senjata dan peluru negara pada masa aman adalah cukup untuk keperluan seminggu peperangan dan jika polisi bertukar kepada offensive seperti Singapura, simpanan senjata negara cukup untuk keperluan peperangan selama dua minggu atau sebulan. Berbanding Malaysia yang hanya mempunyai kekuatan seramai lebih kurang 80,000 orang, Indonesia mempunyai anggota tentera sebesar hampir 500,000 jiwa (tidak termasuk pasukan simpanan yang lain). Jumlah 500,000 orang anggota tetap itu tidak termasuk dari mana-mana cabang perkhidmatan lain dan sudah tentu angka ini menjanjikan pulangan yang berar terhadap industri pembuatan senjata republik seperti PT Pindad. PT Pindad tidak teragak-agak untuk mengeluarkan senjata api buatan tempatan seperti SS Pindad V1, V2, V4 dan macam-macam lagi. Kita lihat Australia yang mempunyai jumlah anggota keselamatan menyerupai Angkatan Tentera Malaysia (ATM) iaitu pada angka 60,000. Dengan jumlah anggota yang begitu sedikit, adakah Australia mengeluarkan senjata apinya sendiri???

Kebiasaannya Din akan menceritakan pada aku,kalau dia dapat menikmati lubang cipap baru,memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuknya.

Aku pulak,entah apa rezekilah pulak malam tu, Makcik Yah membiarkan sahaja tubuhnya dinikmati oleh aku serta merelakan aku menyetubuhi dirinya.

Kisahnya bermula pada malam hari Isnin bila Pakcik aku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu.

NOTA PENULIS : SAYA MELARANG KERAS KATA-KATA YANG MENGHINA PEMIMPIN SEPERTI ALLAHYARHAM SOEKARNO KERANA BELIAU ADALAH ANTARA TOKOH YANG SAYA KAGUMI, BELIAU BUKAN PEMIMPIN BIASA TETAPI MERUPAKAN MEREKA YANG MEMPUNYAI KELEBIHAN DAN KEISTIMEWAAN SAYA SUDAH PESAN, ARTIKEL SEBELUM INI HARUS DILIHAT DARI SUDUT SEJARAH, FRIENDLY FIRE INI SENTIASA TERJADI DALAM PEPERANGAN, MALAYSIA JUGA TIDAK TERKECUALI APABILA SEMASA OPS MENYERANG KOMUNIS, JET-JET TUDM HAMPIR SAHAJA MENGEBOM KEDUDUKAN ASKAR-ASKAR KITA.

Aku mempunyai seorang Makcik Saudara yang telah berkahwin dengan Pakcik Saudara aku.

Gambar xxx malaiysia-55Gambar xxx malaiysia-40Gambar xxx malaiysia-41

Ok, sangat-sangat rendah sedangkan Indonesia sudah mempunyai asas yang kukuh iaitu industri pernerbangan Nusantara, jadi sudah tentu berbaloi untuk mereka mendapatkan teknologi membuat pesawat. Pakistan dan India mampu membuat jet pejuang sendiri tetapi mereka bermula dengan industri berat lain seperti pembinaan senjata api dan pembuatan kereta kebal. Tidak mustahil Singapura satu hari nanti mampu membuat jet pejuang sendiri kerana republik itu mempunyai keperluan yang banyak, di mana ada permintaan, di situlah ada pembekalan (Supply and Demand). Saya bagaimanapun berpendapat, Singapura mungkin tidak akan membina pesawat pejuang sendiri kerana capaian teknologinya terlalu panjang dan Singapura memerlukan pesawat-pesawat yang mempuyai Qualitative Edge dan kecanggihan seperti ini hanya dimiliki oleh negara yang sudah mempunyai industri pembangunan pesawat pejuang yang sudah matang seperti Amerika Syarikat. Saya sendiri berasa Malaysia tidak akan membuat pesawat sendiri dan pada pendapat saya, industri penerbangan kita masih jauh ke belakang. Dahulu Airod diberi lesen untuk membuat kerja-kerja servis bagi pesawat Charlie di kawasan rantau Asia Pasifik, entah di mana silapnya, lesen dan kontrak tersebut kini berpindah tangan ke Singapura. Tambahan Penulis : Projek NGPV ini termasuklah hak pembelian ke atas blueprint. Tidak, jawapannya Australia tidak mempunyai senjata api buatan tempatan kecuali pengeluaran secara berlesen dengan syarikat Styer. Australia bagaimanapun mempunyai industri pembuatan kapal yang lebih maju dari Malaysia dan sekali lagi kerana bajet pertahanan negara itu besar berbanding Malaysia yang sangat ciput. Singapura mempunyai jumlah anggota yang sebenarnya lebih besar dari Malaysia terutama jika dimasukkan dengan askar simpanannya. Republik kecil itu sendiri terdesak untuk menjual senjata apinya dan bukan menjadi satu rahsia Singapura menjual raifelnya secara haram ke Myanmar dan pasukan gerila LTTE. Tindakan Singapura ini tidak mendapat tekanan langsung dari Amerika Syarikat kerana mereka sekutu rapat tetapi pada masa yang sama, produk Singapura mendapat liputan yang baik, senjatanya terbukti dan “Battle Proven”. Cuba jika SME merangka jalan yang sama seperti Singapura, bayangkan apa yang bakal terjadi?

One thought on “Gambar xxx malaiysia”

  1. In 1992, the European Union's deregulation of the air industry in Europe gave carriers from one EU country the right to operate scheduled services between other EU states and represented a major opportunity for Ryanair.